Sekilass

A Simply Life of Me

   Mar 29

22 Mac 2014 – Pengalaman melahirkan puteriku

Alhamdulillah.

Hari ini sudah masuk hari ke 8 aku melahirkan anak kedua ku. Pada 22 Mac 2014, hari Sabtu yang lepas, aku telah selamat melalui fasa melahirkan anak di Hospital UMRA Shah Alam pada jam 3.13 pagi dengan bayi perempuan seberat 3.41kg. Syukur, aku berjaya juga melalui detik sukar itu.

Biarpun nampak mudah…tapi pada aku saat melahirkan itu saat yang sangat teruji kuatkah kita, mampukah kita, selamatkah kita…macam-macam sampai rasa nak give up pun ada. Macam nak berhenti daripada meneran dan biarlah apa nak jadi sekalipun. Tapi dengan izin Allah, semuanya selamat.

Kalau baca entri sebelum ni, hari terakhir aku bekerja. aku ada nyatakan aku nak bersalin di Hospital Ampang. Tak sampai hari Ahad aku nak balik rumah mak, hari Jumaat malam tu jugak aku start sakit-sakit.

Tak terjangka pun. Pada awalnya aku cuma sakit perut nak buang air besar. Memang cirit birit aku hari tu. Petang balik kerja, sempat makan bubur nasi mak mertua buatkan. Tapi lepas solat Isyak tu, aku start rasa perut memulas. Memang keluar masuk tandas la aku. Siap muntah-muntah lagi.

Pikir punya pikir salah makan ke. rasa macam tak pulak. Perut sangat memulas. rasa dah kosong dah perut ni dek kerana muntah dan buang air besar.

Cakap dengan hubby, takkan sakit nak bersalin kot. Tanda apa pun tak keluar. Sebab dulu waktu nak lahirkan Naufal, pecah air ketuban. Tanya kawan-kawan pun, ada yang keluar tanda darah. Jadi memang tak jangka itu sakit bersalin sehinggalah kekerapan perut memulas tu boleh dikira 10 minit sekali.

Hubby suruh baring-baring dulu. Dia sempat masak maggi makan lagi. Dia buatkan air milo untuk aku suh isi perut. Tapi mana nak lalunya. Tengah sakit lagi. memang aku berjalan-jalan kat dalam rumah tu. kat ruang tamu, kat dapur sambil-sambil tengok hubby masak maggi. boleh? hahaha…

Sakit tu semakin kerap. mula syak macam ni la sakitnya waktu nak lahirkan Naufal dulu. Aku mula mesej BFF Attila – tanya dia macam mana rasa sakit bersalin tu, sebab konpius sakit perut nak bersalin dengan nak buang air besar.

Tak menahan jugk dalam pukul 12 malam, aku minta suami hantar pi hospital. Dalam hati ni risau je kalau jalan tak buka lagi. kena balik semula ke rumah. Ingat nak ke Hospital Ampang. Tapi dalam kereta tu pun duk menahan sakit tak terhingga. semakin kerap 5 minit sekali. Last-last suami bawa ke Hospital UMRA tempat bersalinkan Naufal dulu. lebih selesa sebab dah pernah ke sana kan.

Sampai UMRA, suami ke kaunter pendaftaran, aku dibawa naik wheelcahir ke labour room. ya…ke labour room terus. dulu Naufal pun sama bawa ke LR terus untuk check bukaan. Time tu 1cm je…jadi kena masuk ward dulu. Tapi kali ni, sampai LR, doktor check dah 5cm…oke..5 cm…kata hubby, patut kita kluar lambat lagi dari rumah…jalan2 dulu. biar sampai2 terus nak bersalin je.

iyola..kalau ikut suami pukul 3 baru dia nak bawa ke hospital. sebab dia kata kul 3 mesti bersalin. ya..sebenarnya tekaan suami tu betul. aku sampai LR dalam pukul 1 pagi. jalan dah buka 5 cm. Doktor suruh tunggu 2 jam supaya air ketuban pecah sendiri. menunggu 2 jam tu memang ler macam apa tah. Hubby aku plak kali ni rilek sket berbanding anak pertama. Dia duduk sebelaah sambil bacakan ayat al-Quran. tak kuat pun..untuk telinga dia dengar je. tapi aku tahu dia doakan untuk memudahkan aku bersalin. Dia bantu aku bagi oksigen je bila aku sakit. tak bantu sangat pun, tapi dah nurse tu pun suh sedut bila sakit..aku pun sedut la…Kali ni pun aku takdelah menjerit sangat macam lahirkan anak pertama. boleh kawal emosi sket..hehehe. malu oii jerit. haha..

Sampai pukul 3, tak pecah juga ketuban ku. Doktor pun masuk, check bukaan yang aku tak tahu berapa cm..tapi aku syak 10 cm la..sebab terus doktor buat persiapan untuk menyambut bayi.

Doktor pecahkan air ketuban, aku di suruh meneran. time doc suruh meneran ni la aku tak terasa nak teran. kena marah sebab meneran tak betul…sebab keraskan kaki..sebab angkat bontot..melentik badan…huwaaa….rasa give up sangat semua buat tak betul. Time rasa kepala baby kat hujung tu nak teran, doktor tak bagi plak. Hubby kat sebelah kali ni bagi kata semangat je. suruh meneran betul2…dia dah tak panik macam anak pertama dulu. pegang tangan aku pun tidak…hahhaa…

Dia kata tak nak layankan aku sangat, kalau tidak aku mengada. hehe..yela betul jugak tu. kita ni lagi manja mengada kalau ada orang duk sokong sangat kita ni. Dia kata dia tahu aku boleh buat.

Semua tu berlalu tak sampai 15 minit pun. baby aku keluar jam 3.13 pagi. bayangkan dari kul 3 pagi doc masuk tu. aku memang tengok jam. tapi 13 minit tu rasanya macam berjam-jam jek. Biasalah keluar je baby lega selega leganya..macam baru lepas berak…ahaha…

Alhamdulillah..Allah permudahkan. duk dalam LR sekejap je. Terima kasih kat suami bagi kata semangat dan doktor yang sambut kelahiran anak aku. tak sia-sia dia marahkan aku. anak aku seberat 3.41kg lahir dan aku tak kena sebarang jahitan pun kat bawah. syukur sangat. tak koyak dan tak digunting.

Jadinya duk dalam pantang ni tak terseksa sangat nak berjalan berkepit dan buang air besar tak takut sangat sebab tak kena jahit. kalau tidak, memang seksa tang buang air besar tu. huhuhu…

Jadi aku perkenalkan anak kedua ku, anak gadis ku yang pertama..hehehe..

Nur Afina Zahra Binti Ahmad Fakhri

1534401_10202510638300703_549193071_n

Semoga anak ini membesar dengan sihat, dan menjadi anak yang solehah taat pada Allah dan Rasul serta kami kedua ibu bapanya.

Sesiapa yang terasa nak melawat baby, aku berpantang kat rumah mak ayah aku di Pandan Indah. boleh roger-roger ya.

sekilas : syukur padaMu Ya Allah. Terima kasih pada mereka yang mendoakan aku dan baby :)


   Mar 21

39 Minggu – Anak kedua – Hari terakhir kerja

Ya, hari ni Jumaat 21 Mac 2014.

Hari terakhir kerja sebelum bercuti panjang. Kalau ikut EDD aku adalah 27 Mac. Ada lagi 6 hari menjelang tarikh itu. Tapi atas izin Allah aku boleh melahirkan sebelum tarikh itu atau mungkin selepas tarikh itu.

Aku dah mohon cuti seminggu awal supaya senang mempersiapkan diri dari segi mental dan fizikal. Mula-mula rancang, tak nak mohon cuti pun. Biar dah rasa nak bersalin baru cuti. Tapi memikirkan suami kerja pun jauh. Jadi agak risiko kalau aku nak bersalin time waktu kerja. Kesian kat dia.

Jadi suami pun minta aku cuti awal, supaya boleh duduk dekat rumah mak aku yang mana rumah mak aku adalah dekat dengan ofis suami dan juga hospital Ampang.

Ya, rancangnya nak bersalin kat Hospital Ampang. Dah banyak review aku baca, perkhidmatan memuaskan. Kakak aku sumijelly pun bersalinkan anak dia kat sana. InsyaAllah…semuanya okay la kot. huhuhu..Walaupun suami kata selesa lagi dia nk suruh aku bersalin kat Hospital Umra tempat aku lahirkan Naufal dulu.

Tengoklah keadaan macam mana. Kalau time aku masih di Meru, aku nak bersalin. Ke Umra la kita..jika masih sempat balik rumah mak kat Pandan Indah..ke Hospital Ampang la kita. hehehe..

Hari terakhir kerja, rasa masa lambat jalan plak. hahaha…

Aku dengan ini nak mohon maaf awal-awal kat semua orang andai kata ada terbuat silap yang aku sedar dan tak sedar pada korang yang baca blog aku ni. Walaupun ni anak kedua, perasaan cuak tu tetap ada. Mana kita nak tahu ujian Allah nak beri untuk melahirkan zuriat ni. Nampak macam mudah je kan. Tapi Allah jela yang tahu perasaan ibu-ibu mengandung ni macam mana.

Apa pun aku bersyukur sebab di beri peluang untuk mengandung lagi. Doakan lah anak aku sempurna dan sihat hendaknya. Kalau diizinkan Tuhan, mahu kan anak perempuan. Tapi kalau dah kata Allah, lelaki…maka lelakilah yang keluar nanti. Semuanya atas kehendakNya.

So…dulu aku pernah buat entry ini – Kandungan 38 minggu sewaktu aku mengandungkan Naufal. Dan itu juga adalah hari terakhir bekerja sebelum cuti panjang.

Mari lihat pula, kandungan aku 39 Minggu untuk anak kedua ini. Prestasi badan yang sangat baik…hahaha..berat terkini 65kg. lebih kurang la..

Zemanta Related Posts Thumbnail 2014-03-21 16.01.00

Kiri – 38 Minggu mengandungkan Hanif Naufal.

kanan – 39 Minggu – mengandungkan adik dia.

hehe…rasanya dulu kurus lagi kot…boleh? hahaha…

okaylah…doakan yang terbaik buat aku dan baby ya…

sekilas : berdebor ni..dup dap dup dap…ramai kenalan dah selama tmelahirkan. tunggu masa aku pulak. huhuhu


   Mar 19

Persepsi.

Lama tak menulis.

Kadang malas mengatasi idea yang ada dalam otak.

Akhir-akhir ini terlalu banyak isu yang timbul. Maka ramailah para saintis, pujangga, ilmuwan, cendiakawan, dan seangkatannya hadir memberi tanggapan, idea, cemuhan, makian, pendapat, nasihat untuk kita. Ya, untuk kita dan mereka yang belum tentu dengar akan semua itu. Mereka yang belum tentu dengar yang tiada saat ini — Ghaib atau sudah menghadap Illahi.

Terlalu banyak. Sampaikan naik muak. Sampaikan rasa mahu lempang ala-ala kokedai mulut-mulut celupar dan tidak ada rasa manusia di situ.

Maaf. Aku juga tidak sempurna. Tapi sudah-sudahlah membuat sebarang tanggapan dan persepsi sendiri. Jika tidak membantu, lebih baik diam dan berdoa.

Aku tidak sahaja bicara soal #MH370 yang masih misteri. Aku mahu jua sentuh soal, konsert yang katanya menyajikan arak dan dadah sehingga menyebabkan kematian. Yang berlaku di depan kita ini harus dijadikan pengajaran. buat diri sendiri terutamanya.

Tak perlu buat kenyataan sendiri — Itulah mak ayah tak pantau apa anak-anak buat. — Kerajaan yang salah benarkan konsert macam ni diadakan. — Salah didikan? Salah Ibu bapa? salah cikgu sekolah? salah kerajaan? abis salah kita sebagai masyarakat – tak mahu mengaku? Tak mahu kerana kita sangka kita sudah lakukan apa yang sepatutnya kita lakukan – mengata! Aku juga bersalah — kau salah — semua bersalah. Tidak salah jika mengaku salah sendiri bukan?

Cepat betul tunding jari.

Benda dah jadi pun. Pada ahli keluarga, bertabah jela mendengar caci maki orang ramai. Aku paham, terkadang memang pendidikan terbaik telah diberikan. Sebab itu di depan kita anak-anak ini sopan dan lakunya tidak mencurigakan. Orang luar tak tahu pun cara kita didik anak. terkadang lebih lagi ilmunya dari mereka. Tapi kerana Allah sedang menguji kita, maka lahir juala generasi seperti ini yang katanya merosakkan diri. Bersabarlah kerana Allah.

Dah tertulis anak itu punya sikap yang kurang menyenangkan, bukan lagi silap kita kalau semua pendidikan dan pengajaran ilmu dunia akhirat telah dicurahkan. Bukan selamanya kita menanggung dosa anak-anak andai telah kita laksanakan kewajipan sebagi ibu bapa dan keluarga. Maka bertahanlah dengan semua maki itu.

Bertahanlah — kerana Allah itu Maha Mengetahui. Lagi kita bersuara pertahankan anak-anak kita ini, lagi orang mencemuh — lagi dan lagi. mulut manusia takkan pernah berhenti mengata dan mencari silap orang.

Aku berdoa agar kita dan keluarga dapat menghadapi semua ujian Allah dengan baik dan sempurna — agar terhindar kita dari ajakan syaitan yang tidak pernah jemu untuk mengiringi kita ke lembah hina. Semoga Allah melindungi hamba-hambaNya yang seri mendambakan diri kepadaNya- Mengadulah, menangislah, menyesalilah segalanya hanya pada Dia.

Sedih tapi itulah hakikatnya.

sekilas : doakan aku yang sedang menghitung hari melahirkan zuriat kedua kurang 10 hari lagi. #prayforme #prayforMH370

 


   Mar 11

MH370 – Di mana kamu? – solat hajat di Masjid Asy-Syakirin (11 Mac -7.45mlm)

Sesungguhnya kuasa Allah melebih segala-galanya di dunia ini. Sudah masuk hari ke-4 pencarian pesawat MH370 sejak dilaporkan hilang pada 8 Mac 2014 yang lalu.

Telah pelbagai teknologi digunakan, pelbagai teori sains yang dikeluarkan. Berbaliklah kita kepada kuasa agung Allah yang tak akan dapat kita nafikan sampai bila-bila.

Semoga ada hikmahnya disebalik kejadian ini. Dalam hati setiap orang pastinya masih berharap, pesawat tersebut tidak terhempas, penumpangnya masih hidup dan semuanya dalam keadaan baik-baik sahaja.

Wallahualam…

 

Sama-samalah kita menanti perkembangan terkini MH370.

sekilas : sejak pertama kali mendengar berita ni, hati memang berdebar aje..apakah ujian yang Allah ingin berikan kepada kita?


   Mar 04

#IbuBerpantang – Prolapse

Assalammualaikum..salam sejahtera kawan-kawanku sekalian.

Berhabuk sungguh belog ni kan, tuannya pun dah tak rajin nak jenguk-jenguk apetah lagi korang-korang kan..hehe.

Sekadar info, kandunganku sudah mencecah 36 minggu. tinggal lagi 4 minggu menjelang EDD aku. Semoga baby dapat bertahan dukd alam perut ni sampailah bonda dia abis kuliah perjumpaan kedua 15hb ni. Lepas tu nak keluar…keluar lah nak. kalau tak, memang runsing hati bonda sebab memikirkan tugasan dan pembentangan je dalam pantang nanti.

Cerita pasal pantang, akut erbaca satu info di FB dari page keperluan ibu berpantang mengenaik Prolapse / Tombong / Rahim jatuh. Ini terjadi kerana beberapa faktor.

Sekadar penjelasan ringkas, Prolapse rahim adalah satu keadaan di mana rahim jatuh ke bawah dan kadang-kala terkeluar dari saluran faraj. Keadaan ini biasanya disebabkan oleh ligamen dan otot yang biasanya memegang rahim pada kedudukkan asal menjadi lemah akibat dari kehamilan dan kelahiran. Justeru itu rahim seakan-akan melorot ke bawah melalui saluran faraj.

Keadaan ini merangkumi beberapa peringkat, di peringkat awal ia hanya jatuh sedikit daripada kedudukan biasa, peringkat kedua di mana pintu rahim jatuh sampai ke permukaan faraj dan peringkat ketiga yang sangat teruk ialah apabila keseluruhan rahim terkeluar daripada saluran dan permukaan faraj (satu keadaan yang biasa digelar ‘tombong’’).

Antara sebab Tombong (Keluar Peranakan):

>>Mengangkat benda2 berat ketika pantang.Angkat baby pun dah kira berat juga.

>>Jalan laju2 sbb tu org2 tua marah sangat kalau masa pantang jalan laju2.X boley jalan laju2 tau, lemah lembut jalannyer. Kepit2 sikit .

>>Elak dari terjatuh x kira lah camne cara JATUH pun sama ada jatuh terduduk ke, bahaya. Jatuh peranakan tu nanti.

>> Berbengkung! JANGAN lah x berbengkung akibatnyer amat buruk.Berbengkung bleh support peranakan, bentuk badan akan lebih ramping & yg paling penting ELAK TOMBONG!

>> Wajib jaga pantang genap 44 hari atau 100 hari tanya lah diri sendiri lama mana kiter jaga pantang? Sekarang memang x nampak sgt effectnyer bila berusia nanti tunggulah padahnye. PENDEKKAN masa pantang boleh mngakibatkan rahim menjadi bengkak & x pulih sepenuhnya akibatnya urat saraf menegang semula sakit2 bada especially yg bersalin CEASER.

Jadi AMATLAH PENTING kita menjaga tempoh berpantang kita. Bila aku baca info ni rasa seriau lak, lagi-lagi bila nampak gambar tombong tu camne…haaa…nak tahu camne, sila google sendiri ya. agak 18sx untuk dipertontonkan di sini. Cukuplah sekadar info yang aku bagi ni. selebihnya sila la buat research sendiri.

Oklah tu bagi gambar versi black and white. hehehe…harap memahami..Uterus tu yang akan jatuh ke bawah sehingga menembusi vagina dan itulah yang dipanggil tombong. bahaya wooooo!! takut tak? huhu kalau tengok real picture lagi takut. huhuhu…

Semoga ibu-ibu yang bakal melahirkan anak dan ibu-ibu yang sedang dalam proses berpantang dapat mengambil berat hal ini ya. Penting untuk masa depan kita sebagai seorang wanita. Jaga diri dan renung-renungkan..eceh~~~

sekilas : menghitung hari, detik demi detik… lalalalala


   Feb 26

Bukankah manusia itu tidak sempurna?

Hari ni terasa bagaikan berendam air mata.

Tak pasti kerana apa. cukuplah sekadar ku katakan sedih dan kesedihan itu jauh di sudut hati. Demi Allah, aku sekadar merenung nasib diri. Tiada maksud lain selain itu.

Kerana kesedihan melanda itu, aku buat aktiviti blogwalking yang dah lama tak dilakukan pada belog-belog kegemaranku. Masuk jua aku ke satu laman fevret yang terkadang memberikan aku cetusan inspirasi dan dia punya kata yang penuh motivasi.

Sayangnya entry pertama yang ku baca menggambarkan sesuatu yang kurang menyenangkan hati. Wanita ini..ya wanita ini rupanya sudah berpisah dengan suaminya. Lama sudah tak menjengah, ketahuan pula perihal seperti ini.

Manusia itu tidak sempurna.

Dalam aku kagum melihat personalitinya, kagum dengan petahnya, anak-anaknya…tidak pula ku sangka ini ujian untuknya. Berpisah pada usia yang muda. Ku tidak tahu menahu sebabnya. tapi pastinya ada sesuatu disebalik perpisahan itu. semoga kakak bertabah. anak keduanya sebaya Naufal. sedih kan. masih kecil ibu bapa terpisah.

Jauhkan lah aku dari ujian seperti ini.

Ya, hidup berumahtangga ini ada pasang surutnya. Itulah hakikat yang sebenar harus diterima. Pasangan kita juga pasti ada baik dan buruknya yang tak dapat kita elak kerana itulah yang harus dihadap setiap hari. Moga Allah tetapkan imanku untuk terus setia dan kekallah kami berumahtangga sehingga akhir hayat.

Jika berkecil hati dengan suami membuatkan suami berdosa, maka aku pilih redha dengan apa yang berlaku. Dan aku juga berharap itu daripadanya. Agar hidup kami untuk melakukan ibadah kepada Allah terlaksana. Siapa la yang nak kumpul dosa kan? usia bukan makin muda, makin bertambah. Makin banyak pengalaman makin mudahlah kita memaafkan orang lain.

Menjadi isteri bukan semudah yang disangka. Walaupun ramai ustaz kata mudahnya wanita masuk syurga…tapi tahukah kita ustaz juga cakap penghuni neraka itu rata-ratanya wanita? Bantahlah kata suami, free-free dapat dosa. Selagi mana kata suami itu tidak melanggar hukum Allah.

Buat muka? tinggi suara? apa lagi…tak layan suami…semua tu menjurus kepada menambah bilangan ahli neraka la tu. Kata ustaz, Sabda Nabi, buatlah 4 perkara ini wahai kaum wanita…maka masuklah kamu ke pintu syurga yang mana kamu suka…

1. Solat 5 waktu
2. Puasa di bulan Ramadan
3. Memelihara kemaluan
4. Taat pada suami

Buatlah 4 perkara ni kerana Allah, maka masuklah pintu syurga mana yang kita suka. Bab 1,2,3…lepaslah kita…sampai taat pada suami tu…ramai wanita yang gagal. Itu yang tertinggi suara, mencebik, tak dengar kata, melawan…semua itu menggagalkan kita untuk taat pada suami.

Tapi kata ustaz, kalau saat kita mati, Suami redha dengan kita..maka terlepaslah kita akan segala dosa kita pada suami,. Maksudnya, suami redha dengan menghalalkan segala-galanya termasuklah dengan niat bahawa isteri itu tidak melakukan sebarang silap dan dosa pada suami. Maka lepaslah isteri daripada azab kerana tidak mentaati suami.

Itulah peranan wanita yang berkahwin dan ingin masuk syurga selama mana kita juga tidak menderhaka kepada ibu bapa kita.

Dan semoga para suami juga sedar, bahawa manusia itu tidak sempurna. Aku juga berazam untuk mati sebagai isteri solehah. Semuanya dengan izin Allah..smoga aku diberi peluang itu.

Untuk pengetahuan, minggu ini kandunganku sudah mencecah 36 minggu. bererti sudah 9 bulan anak ini di dalam rahimku. Semoga aku dapat melahirkan anak dengan mudah…terutamanya dengan redha Allah suami dan ibu bapaku. Minta maaflah pada semua jika ada salah dan silapku. Pada Allah jualah aku berserah.

Semoga aku dapat muhasabah diri…

sekilas : aku tidak sempurna


   Feb 21

Antara kesalahan bertudung yang harus di pandang SERIUS!

Kesalahan bertudung

  1. Aurat itu adalah memakai tudung sahaja.
  2. Bertudung tetapi dengan ‘T-Shirt’ berlengan pendek.
  3. Bertudung tetapi baju kurungnya terbelah kainnya.
  4. Bertudung tetapi bajunya sendat, sempit dan nipis lalu memaparkan bentuk kawasan-kawasan mudah ‘menggoda’.
  5. Bertudung tetapi amat longgar dan menayangkan jambul dan/atau hujung rambutnya.
  6. Bertudung tetapi hanya memakainya di pejabat atau sekolah sahaja. Tidak di sekitar rumah, pasaraya dan sebagainya.
  7. Bertudung tetapi tudungnya dilempar ke belakang leher, maka terdedahlah dadanya dari ditutupi kain tudung.
  8. Bertudung tetapi dengan tudung yang amat nipis sehingga boleh dilihat sanggul, leher, tengkuk dan dadanya.
  9. Bertudung tetapi menampakkan bahagian hadapan anak rambut.
  10. Bertudung tetapi tidak menutup kaki (memakai stokin). Kaki juga adalah aurat wanita.
  11. Bertudung tetapi tidak menjaga batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan.
  12. Bertudung tetapi penuh dengan hiasan di kepala yang menarik orang lain untuk melihatnya.
  13. Bertudung tetapi menggunakan wangian berlebihan.
  14. Bertudung tapi memakai kasut bertumit tinggi yang menghasilkan bunyi apabila berjalan, jesteru menarik perhatian orang sekeliling.
  15. Bertudung itu hanya apabila memasuki kawasan masjid, menghadiri kenduri perkahwinan atau arwah.
  16. Bertudung hanya apabila hadirnya “lelaki yang bukan ahli keluarga”. Apabila bersama sepupu lelaki, tidak perlu bertudung, sedangkan apabila kita bersalaman dengan mereka pasti terbatal wudhu’ kita. Dengan itu, sepupu lelaki adalah bukan mahram dan wajib menutup aurat di hadapan mereka.
  17. Bertudung, tetapi menayangkan foto tidak bertudung di alam maya (e.g. Facebook).
  18. Bertudung tetapi memakai make-up yang berlebihan.

Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”[Surah Al-Ahzab : 59]

Aku perhati atau melihat dalam syurga , maka aku dapati kebanyakkan penghuninya terdiri daripada golongan orang-orang susah,dan aku melihat didalam neraka maka aku dapati kebanyakkan penghuninya ialah golongan WANITA. [ hadis Riwayat Bukhari ]

Iman seakan-akan menjerit apabila melihat mereka yang yang tidak mampu untuk menutup aurat dengan sempurna.Sedarlah duhai wanita kalian dikasihi ALLAH tutuplah auratmu dengan sempurna !

Perkongsian bersama dipetik daripada blog akuislam.com

sekilas : aku sendiri sentiasa memperbaiki diri untuk mendapat keredhaan Allah dan suami. InsyaAllah.


   Feb 17

Hanya aku yang tahu

Penatku hanya aku yang tahu
Tampak biasa namun sesak
Biarpun tiada yang bertanya
Aku tidak mengapa
Demi keluarga
Demi orang tua
Tapi demi mencapai kepuasan diri
Aku seperti gagal di dunia sendiri

Bisakah aku teruskan juang
Mencari definisi halal dan akhirat
Melihat gembira anak cucu dan berharap mereka tidak sesat
Moga aku tidak tenggelam dalam ribuan manusia yang bangsat

Ya, aku penat berfikir
Wanita seperti aku ini hanya mampu berfikir
Bagai tiada hujung buah fikiran ini
Sering terkenang-kenang diri sendiri
Sering rindu pada saat yang tak dapat diulang kembali
Mahu apakah aku ini

Terlalu penat berfikir boleh buat hati rapuh ini berkecai
Aku penat hanya aku yang tahu
Aku penat hanya mengadu pada Tuhanku
Aku ada Tuhan yang sentiasa mahu aku


   Jan 23

Pemeriksaan Bonda dan Anak

Semalam ada check up untuk ibu mengandung 31 minggu dan juga untuk anak kesayangan 18 bulan iaitu 1 tahun 6 bulan.

Selalu kalau pergi check up bawa Naufal, mesti Abi dia outstation. gagahkan jualah ke klinik bawa Naufal sorang-sorang. sob’sob’…hehehe

Tak apa…kata bonda. Naufal budak baik. Selalu dah pergi berdua, dia duduk diam je. Maklumlah pemalu la katakan. Tapi siapa sangka, anak yang pemalu ni aktif pula semalam. Yela, selalu jam 10 dah setel. Tapi sampai 9.30 pagi nama tak panggil-panggil lagi. Mahu tak bosan budak tu. Ke hulur hilir, ke sana ke mari, samapi nak pergi jalan besar la bonda kena kejar dia. dapat pula tengok kawan duk rancak berlari sana sini. Takan abg long nak tengok je ye tak? Mestila join sekaki.

Kisahnya yang nama tak panggil-panggil tu, buku aku dan Naufal yang aku letak kat kaunter tu hilang. Tiba-tiba takde. Jadinya nombor aku dah lepas pun tak dipanggil la kan. Aku duk pelik. Siapalah ambik buku kitorang ni. Nurse pun duk cari kat klinik tu. LAst-last dia terus je buat pemeriksaan. Sebab aku dah tunggu lama kan. Tapi misterila dua-dua buku kitorang hilang. Siapalah nak ambik buku rekod kesihatan je pun. bukan boleh jual dapat duit. huhuhu…

2014-01-22 08.14.41

Semalam berat bonda 61.5kg. Berat Naufal 8.5kg. Berat bonda sah-sah la makin naik. Tapi berat anak ni…dari 3 bulan lepas duk tang tu jugak. Naik tidak. Turun pun tidak. Kamu makan tak dapat zat ke sayang oiii…risau plak menengoknya. Jadi abang kena tegap sket badan. Baru leh jadi pelindung adik dan bonda kamu yang lemah gemalai ni. eceh~

Kitorang setel pemeriksaan dalam kul 11 pagi. terasa lama jugak lah menunggu. Dengan sakit pinggang…pulak melayan anak bujang ni yang aktif. Tapi dia baik, bila bonda kena cek perut tu, dia duk diam je sambil pegang botol. hehehe…comel je. Lepas tu, semalam pun dia kena cucuk..Alhamdulillah…tak nanges. Jadi abang kena kuat kan. MasyaAllah…anak yang baik dan kuat. :) InsyaAllah..

2014-01-22 08.47.24

Memula sorang-sorang…tengah ushar makwe la tu…Sekali dapat geng daa…

2014-01-22 08.48.41

Seronok tengok gelagat budak2 yang melucukan..tapi kalau yang menjengkelkan..memang tahan hati untuk bersabar jela..huhuhu

ok, jumpa lagi di tulisan yang lain.

sekilas : Cuak pulak nak tunggu masa bersalin. kurang dari 10 minggu skrg ni.


   Jan 21

Pergi ketika mentari belum muncul, pulang saat bulan menjengah

Aku tak tahu macam mana perasaan mak-mak mahupun ayah-ayah yang terpaksa membanting tulang siang dan malam demi mencari rezeki bagi menyara hidup berkeluarga. baca : Siang dan malam pergi pagi, balik tengah malam.

Semalam terbit rasa bersalah dalam hati walau baru sehari semalam aku pergi ketika anak masih tidur, dan pulang saat anak sudah masuk tidur.

Rasa bersalah, sedih dan tak sanggup nak buat lagi macam tu. seharian anak tak tengok muka mak mungkin tiada apa beza bagi dia, tapi aku yang dapat tengok muka dia saat dia tidur tu rasa guilty gitu.

Aku kagum dengan mak mak dan ayah ayah yang terpaksa berkorban masa bersama keluarga untuk mencari rezeki, dan mungkin masa mereka saat makan, saat tidur bersama saat cuti sehari di hujung minggu. saat itu…

Aku baru sehari…baru sehari kot…

MEmandu pulang semalam aje dah bermacam perasaan dalam diri. Dah lah abi dia takde, kerja luar berhari-hari. aku sebagai mak dia ni, boleh pula balik lewat. dah menumpang kasih lah anak itu dengan nenek dia. Nasib la nenek sudi melayan karenah dia. semalam saat jam 12 malam ku buka pintu rumah, mak mertua aku menyambut buka pintu. Gulp! Tengok anaknda sudah lena di ulit mimpi.

Maaf ya anaknda. Tak akan selalu begini. Dan kalau Allah bagi rezeki melimpah ruah pada keluarga kita, nak aje rasa bonda berhenti kerja dan luang masa sepenuhnya bersama anak.

Tak ada apa pun nak bicara. Sekadar terkenang keluarga yang kurang masa bersama. Bagaimana mereka mengharungi perasaan bergelora dalam diri? aku sahaja mulai rasa begitu begini. bagaimana mereka?